Skip to main content
Saluran Air Mati Warga Mengeluh dengan PDAM Tirtanadi Berastagi
Saluran Air Mati Warga Mengeluh dengan PDAM Tirtanadi Berastagi

Saluran Air Mati, Warga Mengeluh dengan PDAM Tirtanadi Berastagi 

KARO, TuntasOnline.Com - Lebih satu Minggu air di kawasan Desa Merdeka, Gongsol, Surya Indah, jalan Kolam dan kawasan Gundaling, tak mengalir. Akibatnya, warga terganggu dalam urusan mandi, mencuci, terlebih untuk mengikuti anjuran protokol kesehatan mencegah penularan covid 19 untuk cuci tangan sangat susah. Bukan cuma keluhan yang dilontarkan warga, sumpah serapah menggema lantang, PDAM Tirtanadi cabang Berastagi dituding pembohong dan “impoten”.

Baca Juga : Bongkar Black Market, Polda Kepri Amankan 2.389 Unit HP 

Menurut warga, pelayanan PDAM sejak beberapa hari terakhir sama sekali melempem, letoy dan terkesan tak bertanggung jawab. tidak ada pemberitahuan apapun, tiba tiba air mati, penderitaan akan ketiadaan air sesuatu yang lazim dan sah dah saja. Jika pun mengalir di jam jam sore, hanya menetes pelan, sekedar membasahi lubang pembuangan wastafel. Jelas, kondisi ini merusak tatanan kehidupan. 

” Sudah kelewatan pihak PDAM Cabang Berastagi ini, tiap kami pertanyakan ke kantornya jawabnya cuma singkat singkat. Mereka cuma bilang karena faktor alam dan situasi memang kondisi mata air lagi menurun debetnya. Mana kami paham soal itu, kami cuma butuh alirkan air ke rumah kami, kami sudah susah dan tak butuh alasan alasan klasik” ujar Iwan warga desa Gongsol Jumat  (10/7/2020)

Warga jalan Kolam Berastagi juga seirama dengan Iwan, mereka menuntut tanggung jawab Kacab PDAM Berastagi untuk segera turun ke lokasi lakasi yang minus air, atau segera berikan suplai air dengan mobil tangki sebelum warga marah dan mendatangi kantor PDAM Berastagi secara beramai ramai. Meski pihak PDAM belum memberikan keterangan pasti apa penyebab matinya air, namun menurut khabar yang berkembang, ada penutupan saluran pipa mata air yang berlokasi di Desa Merdeka. 

Penutupan pipa mata air yang diduga dilakukan oleh oknum yang tidak bertanggung jawab itu karena ada ketidak harmonisan antara PDAM Berastagi dengan pemangku jabatan di desa Merdeka. Info ini belum terakurasi tingkat kebenarannya, mengingat Kacab PDAM Berastagi Ahmad Taufik Siregar belum berhasil ditemui, HP pribadinya juga tak aktif. 

Baca Juga :  Polres Kaur dan Pemdes Tanjung Bunga Lakukan Penyemprotan Disinfektan

Di tempat terpisah, Kepala Gongsol Kecamatan Merdeka Syahmidun ketika di konfirmasi wartawan mengatakan  "memang desa kami ini sering kali mati air, apa lagi di sore hari, air milik pdam itu tidak mengalir sama sekali, apa ke kantor desa itu, tidak pernah mengalir pun sama sekali. Jadi saya mewakili masyarakat desa Gongsol, minta kepada pihak pdam tirtadi berastagi agar melihat langsung kondisi air ke Desa Gongsol ini," ucap Kades Syahmidun.

Ketika dikonfirmasi wartawan Kepala Cabang PDAM Tirtanadi Berastagi Taufik Siregar dan salah satu stafnya mengatakan "maaf bang, kacab lagi tugas diluar, mungkin senin lah bang," ujarnya singkat.(RT/TO)

 

Facebook comments

Adsense Google Auto Size